Fakta Dan Emosi

Untuk menulis content, cara yang paling baik ialah mendahulukan fakta barulah disusuli dengan emosi.

Maksud fakta di sosial media ini adalah bukannya perkara yang perlu dicari hingga ke Wikipedia, ia adalah perkara sebenar dan tepat tentang kehidupan kalian sahaja.

Contoh:
“Hari ini saya sudah bersarapan. Lega dah kenyang.”
Ini ayat biasa, ikutkan itu sudah jadi fakta kerana memang iya kalian bersarapan. Perkataan lega itu pula menunjukkan emosi kalian.

Namun, ia boleh diperkuatkan dengaan begini:

“Hari ini saya sudah bersarapan nasi dagang di Simpang Pintu 1 Putrajaya. Sedap betul nasinya, gulainya padu ya amat dan ikannya memang dimasak betul.
Rasa macam nak tambah 2-3 kali, haha.”
Sebut nasi dagang, Simpang Pintu 1 Putrajaya merupakan fakta kejadian dalam hidup kalian pagi itu.

Emosinya pula sangat kuat. Perkataan sedap dan padu memberi impak bagus dalam minda pembaca.
Masukkan gambar, ada video lebih bagus. Ia akan buat orang lain klik butang share.
Senang kan?

Sebarkan kebaikan, kebaikan juga kembali kepada kalian walau sekadar cerita tentang sarapan pagi.
Mulakan menulis content dengan kehidupan kalian, nanti-nanti sudah praktis ia akan memudahkan kalian menulis content iklan, copy-writing dan ayat menarik pelanggan dengan sebaiknya.

Begitulah.

Khairul Hakimin Muhammad,
Pembangun Content. Cewah.

(Visited 445 times, 1 visits today)