Marah Maki Dan Carut Dalam Komen Di Media Sosial

1. Kebanyakkan orang yang sering bercakap kasar, mencarut dan sering marah, adalah orang yang tak boleh ditegur.

2. Dikatakan, sekiranya kita menulis 1 kali sahaja dengan ayat maki hamun di media sosial, kita akan sangat tidak rasional terhadap apa yang kita dengar dan baca, selalu tidak faham situasi dan apa sahaja masalah walau ia sekecil kuman akan jadi perkara besar. Untuk rawat itu semula akan ambil masa sekurang-kurangnya 4 jam untuk kembali rasional.

3. Media sosial, ruang komen bersifat teks. Sekiranya kita komen secara kasar, mencarut, menghina dan berkata buruk, otak kita akan dikuasai oleh elemen negatif. Dan itu akan menyukarkan kita berfikir secara rasional, teks adalah perkataan yang kita bina melalui minda, ia adalah sebuah proses yang kompleks dan kita akan ingat bertahun-tahun.

4. Orang yang kerap marah terhadap 1-1 hal, akan menyebabkan organ dalam badannya mudah gagal, darahnya sering naik turun dengan tidak seimbang dan otak serta badannya sering stress.

5. Kebiasaannya orang-orang ini tak berani untuk menggunakan akaun media sosial yang real. Dia sendiri meletakkan dirinya dalam mood “selamat” kerana ingin melakukan perkara yang tidak baik seperti di atas.

Kita pilih kita mahu komen yang bagaimana. Untuk nak menegur orang buat salah dan silap, boleh sahaja menegur dengan ayat baik dan perkataan yang baik-baik.

Marahlah, tegaslah. Namun tidak guna perkataan kasar, carut dan maki. Ianya bukan sahaja merosakkan orang yang dihamun, namun ia sedang menjadi penyakit kepada yang sedang marah.

Begitulah. Semoga kita dapat kawal diri di media sosial. Ada benda kita boleh kutuk, ada benda kita kritik dan belajar.

Khairul Hakimin Muhammad,
Komen positif sahaja!

(Visited 179 times, 1 visits today)