Moga Ada Sinar Besar Untuk Kita

* Ada yang terpaksa pakai pampers.
* Pad bocor.
* Terpaksa solat jamak.
* Berpeluh panas lencun lebih 8 jam sehari.
* Ada yang menangis hampir setiap 1 jam.
* Bekerja dalam khemah panas.
* Tak dapat balik.
* Kalau dapat balik, kena asingkan diri.
* Kalau positif, keluarga juga kena kuarantin.
* pakaian itu hanya boleh dibuka sekali sehari.
* dibalut dengan tape sekemas-kemasnya.
* muka, tangan, kaki semuanya akan tinggalkan kesan berbekas.
* perasaan isteri, suami, anak, ibu, ayah, adik beradik, semuanya memberi perit yang susahnya nak digambarkan.
* dikatakan ada yang kerja lebih 12 jam sehari kerana nak support kawan lain yang sudah teruk kepenatan.
Dan kalian bising kata mereka kerap cerita sedih? Kalian cemburu mereka dapat makanan dari Istana?
Kalian marah mereka selfie dengan kerta bertulis “#StayAtHome?” Siap kata masih ada masa nak selfie?
Gila. Kita dapat duduk rumah diam-diam. Main telefon bergomol dengan anak dan ada hati nak persoal pengorbanan orang lain.
Gila. Apa jenis orang kalau boleh persoal hero-hero kita yang sedang berjuang bertungkus lumus tak kira masa bekerja.
Gila. Sungguh kalian gila. Hati apa yang kalian guna sampai sanggup berperang persoalkan kebaikan mereka. Bergaduh beriya sampai menghina wira-wira kami ini.
Buat para doktor, jururawat, petugas kesihatan serta apa sahaja kerja kalian yang berhadapan terus dengan pesakit Covid-19, kami akan tetap berusaha memandaikan orang ramai untuk terus beri sokongan kepada kalian.
Kami tak rasa apa yang kalian rasa. Kami tak tahu apa yang kalian hadap. Namun percayalah, kami tak pernah berhenti berdoa untuk kalian.
Selamat malam hero-hero kami, kami masih boleh tidur, dan kalian masih berjaga untuk kami. Terima kasih semua. Terus kuat dan terus tabah, Malaysia ada kalian, dan ini adalah rumah kita sama-sama.
Kita dirikan ia dengan susah payah, namun kalian pula yang perlu hadap apabila ditimpa musibah.
Kalian yang jadi tiang hari ini, jadi dinding dan jadi bumbung. Sedang kami mendiaminya dengan banyaknya karenah dan masalah. Maafkan kami, maafkan kami, maafkan kami.
Semoga ada sinar besar untuk kita semua esok. Untuk rumah kita yang ini, supaya langit di atas kembali biru, kita keluar sama-sama menghirup kembali udara yang kita rindu-rindu. Amin.
Khairul Hakimin Muhammad,
Kena sekuat kalian.
(Visited 327 times, 1 visits today)