Sosial Media Jadi Lubuk Pahala

Main dengan media sosial ini, kita berhadapan dengan orang yang kita tak kenal. Walau kita dah tulis #content dengan baik, tetap akan ada yang cemburu dan mula bawa geng untuk kecam.

Kita pun jadi tertanya-tanya mengapa itu terjadi. Jawapannya itulah dunia sebenar kawan-kawan.

Buatlah baik lagu mana pun, akan ada sekelompok yang berprasangka, mempersoal dan mula provok. Kita pun mula terasa geram dan sukar nak teruskan.

Jujurnya bertenang, ingat kisah-kisah ini. Semuanya ada peringkat ujian masing-masing. Kita nak buat baik, jangan terfikir yang Allah takkan uji. Tetap kena dan tetap dipilih untuk naik lagi anak tangga ke kawasan yang lebih baik.

Nabi Yusuf, diuji dengan adik-beradik.

Nabi Yunus, diuji dalam kegelapan di dalam ikan paus.

Nabi Ibrahim, diuji perlu korbankan anaknya sendiri.
Nabi Adam, diuji dengan hasutan dan berpisah dengan Hawa sekian lama.

Nabi Noh, diuji dengan keluarganya sendiri.

Nabi Yaakub diuji dengan adik beradik kemudian anak-anaknya sendiri.

Nabi Musa, diuji berpisah dengan keluarga sendiri dan dibesarkan di rumah manusia jahat iaitu Firaun.
Nabi Isa diuji dengan ketiadaan ayah.

Nabi Muhammad (selawat) diuji dengan yatim piatu sejak kecil, kematian demi kematian berulang dalam kisah hidupnya, ditentang oleh pakciknya sendiri, apabila berkahwin, isterinya pula meninggal dunia dan semua anak lelakinya juga meninggal dunia.

Kawan-kawan, kita kena ada asas kekuatan. Semua kisah ini adalah kekuatan saya. Sebab itu kami (para influencer lain) pegang ayat yang sama, “semua benda akan diuji walau niat kita nak buat baik.”

Jadi berhenti stress. Bangkit gais. Semalam kita koyak ada 1 komen marahkan kita, sedangkan ada 100 lagi komen memberi banyaknya semangat. Buang sahaja 1 itu gais, itu ujian kecil sahaja berbanding apa yang Nabi dan Rasul yang kita sayang itu lalui.

Tulis, buat video serta bangunkanlah content kebaikan dengan penuh dedikasi. Akan ada yang baca, akan ada yang merasa itu adalah manfaat besar.

Sosial media boleh jadi lubuk pahala. Terus kuat!

Begitulah.

Khairul Hakimin Muhammad.

(Visited 348 times, 2 visits today)